Tuesday, June 14, 2016

Kenangan Ramadhan - Jual Air Batu Bersalut Habuk Kayu


Pada suatu masa dahulu orang kampung kebanyakannya tidak mempunyai peti sejuk di rumah terutama bagai  kawasan yang tiada elektrik lagi. Jika ada elektrik pun hanya orang yang berada saja mampu untuk membeli peti sejuk atau peralatan elektronik rumah pada ketika itu

Jika  orang kampung yang mempunyai kemampuan untuk membeli peti sejuk atau television maka rumah tersebut akan menjadi tumpuan jiran jiran untuk menumpang menonton TV dan mendapatkan ais batu.

Selain dari itu untuk mendapatkan ais batu orang orang kampung juga boleh membeli di kedai kedai runcit cina yang berniaga di pekan-pekan.


Namun ada lagi satu cara untuk menyimpan ais batu yang sudah pasti generasi selepas tahun 80an tidak pernah lihat iaitu "Ais di dalam sekam atau habuk kayu".

Bila bulan Ramadhan semasa kanak² dulu adalah antara kenangan terindah dalam hidup. Jika diimbau boleh membuatkan saya senyum sendirian. Seawal hari pertama berpuasa lagi saya  pasti terkenang kisah jual air batu bersalut habuk kayu. Pengalaman yang anak² zaman sekarang tidak pernah tahu. 

Menjelang petang, air batu akan dibawa masuk ke kampung. Kalau tak silap, bongkah air batu berukuran lebih kurang 1/2' x 2'. Air batu diletakkan di dalam tong kayu yang dipenuhi habuk kayu gergaji. Gunanya adalah untuk melambatkan proses pencairan air batu yang disimpan di dalam tong itu. Peniaga akan memotong ais menggunakan gergaji mengikut permintaan harga seperti sekupang (10sen), dua kupang (20 sen) atau tiga kupang (30 sen).

Setelah harga dibayar, air batu akan disalut dengan habuk kayu gergaji sebelum dibungkus dengan surat khabar untuk dibawa balik. Oleh kerana ais ini besar dan padat maka ianya agak lambat untuk cair dan sempatlah ianya di bawa pulang. Tiba di rumah, air batu akan disimpan di dalam termos supaya tidak cair sementara menunggu waktu berbuka.  Termos buat menyimpan air batu ketika itu tak secanggih zaman sekarang  ..inilah rupanya termos dulu... tapi kadang-kadang tahan juga sapai ke subuh.



begitulah sukarnya zaman  itu untuk menikmati minuman berais ketika itu. Sesungguhnya, inilah pengalaman yang amat berharga yang pastinya tidak akan dirasai oleh sesiapapun jua selepas ini. 

Sape lagi yang sempat lalui waktu mcm ni? mungkin ada bermacam kenangan masing-masing masa itu..


#throwback


Reactions:

0 comments:

Contact Me

Snap & Read with QRCODE Reader

http://zxing.appspot.com/generator/